Sunday, December 4, 2011

Letter to Dee

Dear Dee,

Hmm, sebenernya bimbang banget mau nulis surat ini buat kamu..
Aku takut, kalo aku nulis ini, akan ada yang berubah.. Tapi kalo aku ga ungkapin, akan ada dusta diantara kita #eeaa #Sempet2nyaNgelawak.
Oke serius, semakin deket.. tiap hari telponan, tiap hari sharing, tiap hari ketawa bareng, tiap hari diskusi bareng, tiap hari adu mulut, ah, rasanya emang semakin nggak jelas..
Jadi surat ini ungkapan hati aku ke kamu..
Dee, aku sayang sama kamu.. Kamu tau aku kan, aku itu orang yang gampang mencintai orang ( kalau aku udah ngerasa klik sama orang itu ) dan sekalinya cinta, aku akan cinta secinta2nya sama orang itu..
Dan aku ngerasain hal itu sama kamu.. Ini jelas perasaan yang beda sama waktu kita SMP dulu..
TAPI, aku tau, aku sadar, dan aku mengerti, ada 2 hal paling penting yang menghalangi kita :

1. Jarak
Yeah, entah udah ke berapa kalinya kamu minta aku buat tinggal di Jakarta.. 
Dan aku tau, penjelasan aku selanjutnya akan buat kamu bosen sebosen2nya.. 
Tapi itu harus aku jelasin lagi, dan lagi.. 
GA SEMUDAH ITU, Lek.. Iya, pindah dari satu kota, ke kota lain itu gak semudah itu..
Kita udah sama2 dewasa.. Ada banyak hal yang perlu aku pikirin.. Mulai dari keluarga aku yang masih butuh aku.. Pekerjaan aku disini, dan atas dasar apa aku pindah ke Jakarta, tujuannya apa.
Semua HARUS aku pikirin dengan matang. Iya gampang, kalo aku anak gubernur.. Pindah ya tinggal pindah..
Ga perlu mikirin kerja apa, makan apa, tinggal dimana..
Sedangkan aku? Aku masih punya banyak tanggung jawab di Bali.. 
Jujur, aku memang ada rencana untuk tinggal di Jakarta, Tapi nanti, setelah semuanya beres..
Ya, kredit motor aku, terus kalo aku udah bener2 settled semuanya deh..At least aku ngumpulin modal buat hidup sendiri di sana..Kalo aku boleh nyanyi, "Tunggulah aku, di Jakarta mu.."
Entah, apa aku nantinya masih punya kesempatan atau nggak..
Itu sebabnya aku nggak bisa dan gak mau nuntut kamu untuk memperjelas hubungan kita..
Karena aku BELUM bisa ada di samping kamu.. Belum bisa bahagiain kamu sepenuhnya.. Aku cuma bisa support kamu sebatas doa, semangat dan suara aku.. Aku cuma bisa jadi orang yang nemenin kamu saat kamu pulang dari warnet, dan menjelang tidur kamu.. Aku gak bisa pinjemin bahu aku buat jadi sandaran kamu saat kamu lelah.. Bahkan kamu gak bisa ngeliat aku senyum saat kamu lagi bahagia..
Tapi itu bukan berarti aku gak bisa merasakan apa yang kamu rasakan, Lek.. Sebaliknya.. Aku bisa merasakan semuanya.. 


2. Agama
Daaan, inilah hal paling prinsipil, paling sensitif, paling mendasar, paling penting, dan paling2 yang lainnya..
Kamu tau kan, aku udah sering jadian sama orang yang beda iman sama aku.. Awalnya mereka meyakinkan aku, bahwa akan ada jalan nantinya, tapi di tengah jalan, malah mereka yang menyerah..
2 yang terakhir, aku merasa terlalu naif.. kalau boleh aku pinjem kata2 dari mantan aku ( P ) , aku seperti anak kecil yang memimpikan pernikahan indah, yang tanpa berpikir realitanya..
Aku terlalu percaya bahwa akan ada keajaiban yang bisa mempersatukan hubungan beda agama itu..
Tapi tidak untuk kali ini.. Kali ini aku menyerah sebelum aku memulai.. Karena pada akhirnya aku yang tersakiti.. Karena hanya aku yang percaya pada keajaiban itu.. Dan aku takut itu terjadi lagi..
Lagi2 akupun gak bisa berkorban hal prinsipil ini sama kamu.. Bukan karena egois, tapi karena memang tidak bisa dipaksakan..

Dee, Kita harus belajar bahwa cinta tak harus saling memiliki.. Itu sebabnya aku membebaskan kamu.. Aku gak mau mengikat kamu, karena akupun tidak bisa menjanjikan kebahagiaan buat kamu..
Karena menurut aku ga ada yang lebih membahagiakan didunia ini, selain melihat orang yang kita sayang tersenyum bahagia.. ( walaupun periiih dan akan menangis )
Jadi aku cuma bisa berharap, kita akan terus begini.. Walaupun kamu/aku nantinya menemukan soulmate masing2.. Seperti yang pernah kita diskusikan.. Aku gak mau kehilangan kamu..
Jangan pernah pergi dari aku.. Biar WAKTU yang menuntun kita ke tempat yang menjadi takdir kita..
Tetaplah menjadi bintang dilangit ( buat menemani malamku ) ya, Lek..

Salam ciyum dari jauh, smoooch!
love, love, love you..
si ndut-mu

2 comments:

  1. ga tauuuuu mw ngomong apaa.. hahahhahahahah..

    ReplyDelete
  2. hahahaha, setidaknya aku tau jawabannya ;)

    ReplyDelete